Kotamobagu

Produksi Meningkat, Harga Bawang Merah Dipasaran Stabil

topikbmr.co KOTAMOBAGU— Kepala bidang (Kabid) Distribusi dan Cadangan Pangan Dinas Ketahanan Pangan (Disketapang) Kotamobagu, Ir Ashar Kulo menyikapi sejumlah komoditi pangan yang mengalami kenaikan harga dipasaran.

“Dinamika ketersediaan pangan harus dipahami oleh setiap petani. Dalam hukum ekonomi makro, sederhananya bila produksi pangan berkurang, harga akan mengalami kenaikan begitupun sebaliknya,” terangnya.

Menurut Ashar, gejolak kenaikan harga terjadi pada komoditi pangan jenis cabe yang mengalami kenaikan mencapai Rp 80 ribu per kilogramnya, disebabkan produksi dan ketersediaan pangan jenis ini kurang.

“Sekarang, ditingkat produsen yakni petani cabe dijual dengan harga 50 ribu rupiah per kilogramnya. Tentunya, otomatis harga di pasaran di tingkat pengecer juga akan mengalami kenaikan,” kata dia.

Berbeda dengan komoditi bawang merah lanjut Ashar, karena ketersediaan stok berlimpah, harganya pun cenderung stabil

“Berbeda dengan cabe, untuk komoditi bawang merah saat ini di tingkat petani, pengambilannya 20 ribu rupiah per kilogramnya. Hal ini juga disebabkan karena Kotamobagu sudah bisa memproduksi bawang merah dalam jumlah yang cukup besar,” pungkasnya.(wan)

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Berita Populer

Alamat Kantor

Desa Moyag Tampoan
Kecamatan Kotamobagu Timur, Kota Kotamobagu.

Arsip Berita

Copyright © 2016-2018 TOPIKBMR.COM. All Rights Reserved.

To Top